13 comments on “Matinya Metromini dan Kopaja … bukan karena dibunuh, tapi faktor alami

    • Gitu juga ngetik HONDA di blog embah, lebih sulit daripada di blog itu. Apalagi sampai ngata2in merk itu, pasti dikarungin dan nick ente bakal dibumihanguskan. Susah komen dimari wkwkwk

    • Kadang bingung ame FB, giliran disini bebas ngomong ape aje sampe misuh2, ndower lambene bebas tapi malah sepi, giliran disebelah ngomong dikit aja salah dikarungin, eh malah rame.
      Kayaknya mbah dukun mesti sedia karung buat jagain koment, mungkin jadi blog bakalan rame…mungkin…..
      Mbah pasti bangga

    • Herannya lagi itu blog sensi banget sama komentator yang ngatain dia fansboy, pasti abis itu nick-nya gak bisa komentar lagi. Padahal udah rahasia umum empunya sono cinta mati sama merk itu, tapi masih bisa betingkah seolah paling netral dan diliat2 agak haus hormat karena nyinggung honda dikit dikarungin. Ini si embah bebas banget sampai sering dikatakatain bebas aja komen, tapi tetepsepi!

  1. Gitu juga blog mbah, tadinya dimari rame berbagi visitor sama punya turunan majapahit, sekarang masing-masing sama-sama sepi karena pada kesebelah. Disebelah paling bentar lagi juga sepi karena disono haram kritik yang punya warung atau pabrikan idolanya. Justru saya heran dimari empunya santai aja dikata-katain tapi malah sepi, yang rame malah yang pinter akting seolah netral.

  2. ARTICLE LOE MAKIN GKK BERKELAS CONG, GW MUAK BACA ARTICLE LOE.!!! SARAN GW TUTUP AJAA BLOG LOE.!!!

  3. mbah blog ente dibilang sepi..

    segera bikin artikel kontroversial mbah.. kayak itung2an “statistik sembalap lejen motojipih si anu ternyata kalah telak rekor-nya ama sembalap si anu..”
    terus terang bagi ane artikel itu menarik, membuka wawasan cara pandang dari sisi yang berbeda..apalagi kalo dibuat sampe berjilid-jilid
    dijamin pans boi garis kerasnya pada rame ngasih komen… 😀 😀 😀

  4. 01. Beruntunglah saya pernah menumpangi metromini di jakarta sebelum kepunahannya

    02. Apa Kabar Mbah (‾ϖ‾) Dukun?

    03. Saya agak jarang buka komentar2 yang bertebaran diblog ini, karena saya bacanya dari feed reader. jadi saya bertanya tanya apakah sekarang si Mbah (‾ϖ‾) Dukun suka memblock komentar orang ataukah masih sebebas seperti yang sejak saya kenal sejak jaman sekular liberal…..?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *