No menu items!
No menu items!
More

    Bermain Multibrand … kunci sukses penjualan motor besar premium

    iklan

    thumbnail_IMG_1526

    Pemilik motor besar umumnya tidak fanatik …

    bicara soal pemilik motor besar, bisa dibilang hampir tidak ada yang fanatik satu merk. mereka umumnya memiliki beberapa tipe brand sekaligus, ada yang fungsi dan tipenya sama ada yang justru memiliki motor dengan tipe yang berbeda fungsi, tergantung kebutuhan. makanya umumnya pemakai motor besar memiliki 2-3 motor atau lebih sekaligus.

    jadi bicara soal kefanatikan bisa dibilang gak ada ya. seperti FBH vs FBY itu mustahil terjadi disini. karena jika punya berbagai merk itu biasa dan gak bisa disalahkan !

    f4rc-desmo

    makanya “Black Campaign” itu mustahil di motor besar …

    jika bicara di kelas 250cc, “BC” itu biasa. sales justru paling sering melakukan “BC” untuk menjatuhkan produk kompetitornya. namun di motor besar itu mustahil. Karena umumnya konsumen bisa memiliki beberapa tipe motor. Ambil contoh, Sales brand “A” ingin menjual ke konsumen, disaat yang sama konsumen tersebut sudah memiliki motor dari brand “B” yang notabene adalah kompetitor brand  “A” … apakah mungkin si sales melakukan BC pada calon konsumenya tersebut yang notabene adalah owner dari brand “B” … mustahil kan ? lalu gimana ?

    menurut pengalaman mbah, sales yang jago umumnya akan memuji muji motor kepunyaan konsumen tersebut sekalipun dari brand kompetitor, sambil membujuk konsumenya untuk “nambah” motor lagi. dan biasanya taktik seperti ini adalah yang paling mujarab.

    Artikel Terbaru

    Related articles

    11 Comments

    1. Tapi mbah, fby garis keras dengan ngebc bisa kebeli moge 650cc second loh, dan itu kompetitirnya, sementara sesembahanya malah di beli yg matic mbah

      Hebat ga tuh? Sambil ngebc beli moge seken, terus moge sekenya untuk senjata bc, apa gak cangih mbah? Kalo di logika sih emang wajar soalnya dia bukan selles, tetapi divisi kusus bc dengan modal dengki dan ngaku keturunan mazapahit mbah, ngoahhahhaaha

    2. Dikelas mocil sama aja ah, tergantung orangnya aja, ga usah mengkotak kotak an diri lah mbah, “wah gue pengguna moge gue ga fanatik, brand gue apa aja” mocil ya sama aja kok

    3. Kata si mbah
      “makanya “Black Campaign” itu mustahil di motor besar …”
      =======================================

      pantesan si mbah pernah nge-BC. merek “Anu” type “anu”..adalah kasta yang terendah.. 😀

      yang punya moge ketawa ngakak… pasboi garis keras yang gak punya moge justru yang uring2an.. eh pabrikannya malah mesem2 aja.. 😀 😀 😀

      “sense of humor”-nya bedaaa jauuuhhh…!!!

      • Itu masih lebih baik daripada orang tipe penjilat yang suka manggut manggut biar dianggap punya moge kayak ente,,,,

    4. G usah jauh2 mbah… Sales mocil vs sales mobil aja kualitasnya udah beda, apalagi sales moge.

      Sales mocil marketingnya pake BC, dangdutan, brosur, utamakan tabel cicilan leasing.

      Kalo sales mobil kan mempersilahkan test drive, diskon & bonus, beberapa menawarkan “lifestyle”.

      Kalo moge mestinya lebih lagi ye..

    5. klo di mocil sales mungkin sdh biasa ya nge bc kompetitor…pernah ada sales mocil yg lagi menguasai pasar nawarin produk mereka kerumah sambil ngebc produk sebelah….yaaa saya bilang aja…..” ok…saya masih blm begitu bodoh utk percaya kata2mu ” habis itu si sales langsung pamit….hahaha

    Leave a reply

    Please enter your comment!
    Please enter your name here